Jual Plastik Mulsa Tambak Harga Murah Udang Vanname Fanami Vannami

Update Daftar Penyakit Udang Vanamie dan Cara Mengatasinya

Daftar Penyakit Udang Vanamie dan Cara Mengatasinya - Salam sejahtera bagi para petambak yang senantiasa selalu berharap pada udang dan ridha dari Allah SWT supaya udangnya sehat dan bisa sampai panen kali kita akan sharing tentang penyakit udang.
Salah satu faktor penyebab kegagalan dalam budidaya udang di tambak adalah karena serangan penyakit.Serangan penyakit yang paling berbahaya dan banyak menimbulkan kerugian bagi petambak adalah karena serangan virus (WSSV, TSV, YHD, IMNV, IHHNV). Serangan penyakit baru pada udang yang banyak menimbulkan kerugian bagi petambak di Indonesia antara lain:
– <th 1990 : penyakit bakterial (insang merah, kunang-kunang)
– Th 1989 : serangan MBV (Monodon Baculovirus), kunang-kunang
– Th 1994 : serangan WSSV,
– Th 2003 : serangan TSV,
– Th 2006 : serangan IMNV, Mati Pelan-pelan
Hingga saat ini penyakit masih dianggap sebagai penyebab kegagalan terbesar dalam budidaya udang di tambak. Keberhasilan dalam budidaya udang sangat tergantung pada 5 faktor yaitu :
– Daya dukung tambak dan lingkungannya
– Kualitas benur yang ditebar
– Manajemen dasar tambak dan kualitas air
– Kualitas pakan dan manajemen pakan
– Manajemen kesehatan udang dan pengendalian hama penyakit
• Penyebab kegagalan di tambak secara umum disebabkan oleh:
– Serangan penyakit
– Penurunan kualitas lingkungan
– Kualitas benur
– Manajemen budidaya yang tidak tepat

Definisi
Penyakit didefinisikan sebagai suatu keadaan fisik, morfologi, dan atau fungsi yang mengalami perubahan dari suatu kondisi normal karena beberapa penyebab.
Terbagi menjadi 2 kelompok penyebab yaitu :
– Penyakit Internal
– Penyakit Eksternal.
Penyebab Internal :
– Genetik
– sekresi internal
– Imunodefisiensi
– saraf
– metabolik
Penyebab Eksternal :
• Non Patogen
• Patogen
Penyakit Non-patogen
• Disebabkan oleh faktor lingkungan
– Suhu, (cuaca), plankton dan kualitas air lainnya (pH, zat beracun, kelarutan gas)
– Keracunan oleh biotoxin dari plankton (Bluegreen algae dan atau dinoflagellata).
• Disebabkan oleh nutrisi
– Kekurangan nutrisi (vitamin, mineral, as lemak tak jenuh, dll)
– Gejala keracunan pakan.
• Soft shell syndrome
Penyebab :
– Kualitas air : goncangan salinitas tinggi, goncangan pH tinggi, alkalinitas rendah, kandungan fosfat rendah, dasar tambak terlalu kotor, polusi.
– Kualitas pakan (kekurangan nutrisi tertentu)
Penanganan :
– Perbaiki kualitas air (ganti air, probiotik, dolomite, SP-36)
– Pembersihan dasar dengan sifon, pemberian zeolite dan probiotik)
• Insang hitam
(black gill disease)
Penyebab :
– Kotoran, bahan organik (lumpur) yang melekat pada insang.
– Dasar tambak kotor, setting aerator tidak tepat.
– Kualit air yang tidak stabil (sering terjadi kematian plankton)
Penanganan :
– Ganti air secukupnya
– Berikan probiotik
– Perbaiki setting kincir
– Kurangi pakan
• Red disease
Udang berwarna kemerahan, kaki dan ekor kemerahan, insang kemerahan.
Penyebab :
– Kualitas air yang kurang baik (DO rendah, NH3, NO2-, Fe), bahan organik terlalu tinggi,
– Kualitas pakan kurang baik (terlalu lama, berjamur)
Penanganan :
– Berikan pakan berkualitas baik (baru)
– Perbaiki kualitas air
• Kram (cramped tail disease)
Udang kram saat anco diangkat atau udang dijala, udang mudah stress
Penyebab :
– Goncangan suhu / salinitas tinggi
– Perbedaan suhu (kualitas air antara dasar dan permukaan tinggi)
– Kekurangan mineral tertentu.
Penanganan :
– Operasikan kincir siang dan malam hari
– Berikan vitamin (terutama vit C dan B)
– Berikan mineral melalui pakan.
Emboli (Gas bubble disease)
Karena kelarutan gas dalam air lewat jenuh baik gas Nitrogen atau Oksigen
Bila karena Oksigen tidak menimbulkan kematian, tetapi bila karena N2, dapat menyebabkan kematian.
• Bercak hitam pada kulit
Ada bercak hitam pada permukaan kulit, bekas luka
Penyebab :
– Udang sering lompat (tumburan) karena terlalu padat, kualitas air kurang baik, suspensi tanah
– Infeksi bakteri.
Penanganan :
– Perbaiki kualitas air
– Hidupkan kincir siang-malam
– Kurangi kepadatan
– Lapisi tambak dengan plastik/HDPE, atau disemen
• Toksin
Sumber pencemaran dari lingkungan : pestisida, herbisida, insektisida, logam berat,
Dari pakan : aflatoksin (dari pakan rusak atau kedaluwarsa)
Biotoxin : dari algae (blue green algae dan dinoflagellata).
• Udang pucat (putih keruh),
kebiruan
Udang putih polos, pucat atau kebiruan
Penyebab :
– Suspensi tanah tinggi
– Kurang oksigen
Penanganan :
– Lapisi tambak dengan semen atau plastik HDPE atau pasir
– Kurangi padat penebaran.
• Penyakit patogen
Bersifat parasit dan terdiri atas 4 kelompok :
• Penyakit viral
• Penyakit bakterial
• Penyakit jamur
• Penyakit parasitik
Karakteristik penyakit infeksi pada udang/ikan
– Udang/ikan merupakan hewan air yang selalu bersentuhan dengan lingkungan perairan sehingga mudah terinfeksi patogen melalui air.
– Pada budidaya udang/ikan, air tidak hanya sebagai tempat hidup ikan tetapi juga sebagai perantara bagi patogen.
• Penyakit Viral pada Udang
• IHHNV (Infectious Hypodermal and Hematopoietic Necrosis Virus)
• TSV (Taura Syndrome Virus)
• WSSV (White Spot Syndrome virus)
• YHV (Yellow Head Virus)
• HPV (Hepatopancreatic Parvovirus)
• MBV (Monodon Baculovirus)
• IMNV (Infectious Myo Necrosis Virus)
• PvNV / Nodavirus (Penaeus vannamei Nodavirus)
• BMN (Baculoviral Midgut gland necrosis)
• LPV (Lymphoidal Parvo-like Virus)
• LOVV (Lymphoid Organ Vaccuolization Virus)
• LOSV (Lymphoid Organ Spheroid Virus)
• REO (REO III dan REO IV)
• RPS (Rhabdovirus of Penaid Shrimp)
• MoV (Moyrillyan Virus)
• BP (Baculovirus Penaid)
• IRDO (Shrimp Iridovirus)
• IHHNV
Virus menyebabkan pertumbuhan terhambat, sehingga terjadi perbedaan ukuran yang nyata dalam satu populasi Serangan bisa mencapai>30% populasi). Multi infeksi dengan virus jenis lain. Banyak terjadi pada tambak yang menggunakan benur non SPF (induk lokal) Inang: Penaeus stylirostris, P. vannamei,P. occidentalis, P. californiensis, P. monodon, P. semisulcatus, and P. japonicus.
• Histopatologis udang yang terinfeksi IHHNV
• TSV (Taura Syndrome Virus)
Penyebab : virus taura (TSV) Inang : P.monodon, Fa.aztecus, Fa.duoderum, Fe.merguiensis, L.setiferus,L.stylirostris, L.vannamei Merupakan penyakit import (dari negara asal udang vaname Ujung ekor berwarna merah (warna ganda), disertai dengan adanya bercak hitam pada kulit, kulit lembek (lunak/keropos) Disertai kematian secara bertahap atau massal.
• Perlakuan Bila sudah terdeteksi TSV
Umumnya penyakit viral tidak ada obatnya
Hanya bisa dicegah/diperlakukan dengan cara :
– Hindari stress,
– Jangan lakukan ganti air (sirkulasi),
– Gunakan probiotik untuk memperbaiki kualitas air.
– Kurangi pakan hingga 50%,
– Berikan mineral, dolomite untuk mempercepat pengerasan kulit,
– Berikan vitamin dan imunostimulan.
– Udang dalam proses penyembuhan akan tampak bercak hitam, dan akan hilang setelah beberapa kali moulting.
– Bila sembuh bersifat carrier.
• TSV (Taura Syndrome Virus)
• WSSV (White Spots Syndrome Virus)
Organ sasaran: midgut, jaringan ectodermal Inang : Crustacea secara umum (bangsa udang dan kepiting).
Tanda-tanda klinis :
• Diawali dengan nafsu makan yang tinggi (saat awal menyerang th 1994), selanjutnya tidak mau makan.
• Terdapat udang yang minggir ke pematang
• Ada kematian di dasar, dalam waktu 3 - 7 hari udang habis
• Terdapat bintik-bintik putih di carapace.
• Tanda klinis infeksi WSSV
• WSSV
• Histopatologis Inclussion body intranuclear pada organ stomach
• BP (Baculovirus Penaid)
Organ yang diserang hepatopancreas Inang : P. duorarum, P. aztecus, Trachypeanaeus similis, P. marginatus, P. vannamei, P. penicillatus, P. schmitti, P. paulensis, P. subtilis dan P. setiferus Sangat mematikan terutama pada tingkat hatchery Sedangkan pada pembesaran bersifat subacute atau chronis. Udang yang terserang nafsu makannya turun dan pertumbuhannya lambat.
• HPV (Hepatopancreatic Parvovirus)
• MBV (Monodon Baculovirus)
Awalnya, tahun 1988-1990 merupakan penyakit yang sangat mematikan untuk udang windu. Selanjutnya, menyebabkan pertumbuhan udang lambat. Organ yang diserang adalah hepatopancreas. Hepatopancreas pucat, menyusut, memadat.
• Histologi organ HP yang terserang MBV
• YHD (Yellow Head Disease)
Penyebab : Virus Yellow Head (YHV) Inang definitif: P. monodon; Palaemon styliferus dan Acetes (kerier); P. merguiensis dan Metapenaeus ensis, P. vannamei, P. setiferus, P. aztecus, , dan P. duodarum(experimental) Organ sasaran: lymphoid organ, hemolimph Tanda-tanda klinis : Bagian kepala berwarna kuning, hepatopancreas kuning, usus kosong / tidak makan dan disertai kematian masal. Dalam 3 hari kematian mencapai 100%.
• Histopatologis infeksi YHV
• Infectious Myonecrosis Virus (IMNV)
Ditemukan di Brazil 2002
Gejala klinis:
– daging berwarna putih opaque
– bagian ekor disertai warna kemerahan à udang rebus
• Kematian akut 40-60%
• Wabah terjadi:
– stress fisik (panen)
– stress lingkungan (suhu, salinitas)
• Diagnosa: gejala klinis, histologi&RT-PCR
• Nekrosis Otot / Myo (IMNV)
• Penyebaran penyakit di Indonesia:
• Terdeteksi di Indonesia ( Situbondo, Jawa Timur) akhir Mei 2006
• Penyakit menyerang pada udang besar berumur 60–80 hari
• Kematian awal 7–15 ekor / hari
• Kepadatan tebar 130-170 ekor/m2
• Semua sampel tambak yang diambil tanpa tandon
• Sebagian besar tambak yang diambil sampelnya panen awal yaitu pada sekitar 90 hari dengan produksi 5,5–6,5 ton/petak dengan size 80–86
• Pencegahan / Penanganan Kasus Mio
• Yang harus diperhatikan :
– Biasanya nafsu makan tetap tinggi, ada kematian secara bertahap. Pakan di anco selalu habis. Tetapi lama-lama cenderung turun/lambat karena ada pengurangan populasi.
• Penanganan :
– Bangkai udang harus diambil / dibersihkan tiap hari dari dalam tambak. Bangkai dikubur atau dibakar.
– Turunkan pakan hingga 30–40% dari keadaan normal hingga kematian tidak ada (sedikit).
– Berikan vitamin C dan imunostimulan secara terus menerus hingga kondisi udand normal (tidak ada kematian)
– Kembalikan konsumsi pakan setelah kematian berhenti.
– Jaga / perbaiki kualitas air, hindari pergantian air secara drastis.

Ayo terus belajar,dan belajar,jgn pernah mengaku pinter di dunia udang,krn tiap hari negara tetangga terus berinovasi dalam budidaya udang vanname india vietnamm sukses bangkit dari keterpurukan.indonesia harus merebut market global lagi.

Sumber : Group Facebook Komunitas Teknisi Tambak